KABAR KADER KABAR PILEG

Caleg Golkar Dorong Pemilih Cerdas Untuk Pemilu Berintegritas

Ahan Syahrul Arifin, Kader Golkar Calon Legislatif DPRD Kota Malang Dapil Lowokwaru, nomor urut 7. (ist/kabargolkar.com)

kabargolkar.com, MALANG – Tahapan kampanye pemilu serentak 2019 telah berjalan kurang lebih tiga bulan. Namun pengetahuan masyarakat awam tentang pemilu masih cukup minim. Diperlukan sosialisasi yang lebih masif oleh penyelenggara agar masyarakat tahu dan paham tentang model pemilu yang pertama kali diselenggarakan di Indonesia tersebut.

“Pengetahuan masyarakat akan menjadi bahan baku peningkatan kualitas demokrasi di Indonesia. Dengan pilihan sampai 5 surat suara pada pemilu mendatang, masyarakat juga dituntut untuk jeli memilih wakilnya. Jangan sampai beli kucing dalam kardus,” ujar Ahan Syahrul Arifin, Calon Anggota Legislatif DPRD Kota Malang Dapil Lowokwaru, Kamis (20/12/2018).

Menurut Caleg Partai Golkar nomor urut 7 tersebut, prasyarat dari hasil pemilu yang dapat dipertanggungjawabkan selain pada penyelanggara dan pengawas pemilu yang paten dalam melaksanakan kaidah dan aturan. Faktor utama yang tak kalah penting adalah pengetahuan dan wawasan pemilih dalam bilik suara nanti. Pengetahuan tersebut mencakup sistem pemilu, peserta pemilu dan utamanya si-caleg-nya.

“Pemilih cerdas tentu akan menitipkan amanah 5 tahun proses pengambilan kebijakan di setiap tingkatan pada orang-orang yang tepat, kompeten dan tentunya dikenal baik oleh masyarakat,” ujarnya.

Menurutnya pula, setiap caleg juga perlu untuk mensosialisasikan metode pemilu serentak tersebut, sehingga masyarakat tidak juga kebingungan ketika masuk bilik suara di TPS. Dengan model keserentakan ini, KPU dan Bawaslu mendapatkan tugas yang begitu berat untuk memberitahu kepada publik bagaimana proses pencoblosan dilaksanakan.

“Bagi pemilih muda ataupun berpendidikan, tentunya mendapatkan 5 kertas suara pada hari pencoblosan tidak terlalu sulit meskipun ribet, namun bagaimana dengan mereka yang lanjut usia,” tegasnya lulusan Universitas Muhammadiyah Malang ini.

Ahan mengatakan, ini bukan perkara yang sepele. Untuk itu sosialisasi menjadi sangat mendesak. Apalagi dengan dinamika serta persaingan merebut simpati yang tinggi. Pemilih pada akhirnya, dituntut untuk bisa dan mencari tahu siapa yang terbaik untuk jadi wakilnya. (Tim Liputan)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *