19 September 2020
Didukung Golkar di Pilkada Tangsel, Ini Respons Benyamin Davnie
  Bambang Soetiono
  05 Agustus 2020
  • Share :
Wakil Wali Kota Tangerang Selatan Benyamin Davnie. (Foto: kompas.com/Tria Sutrisna)

kabargolkar.com, TANGERANG SELATAN - Bakal calon wali kota Tangerang Selatan (Tangsel) Benyamin Davnie mengaku telah melepas statusnya sebagai kader Partai Nasdem. Untuk diketahui, Benyamin sebelumnya merupakan kader Nasdem dan menjabat sebagai Ketua DPD Nasdem untuk wilayah Tangsel.

Benyamin menjelaskan, pengunduran diri tersebut seiring pemberian rekomendasi Partai Golkar terhadap dia dan Pilar Saga sebagai pasangan calon di Pilkada Tangsel 2020. "Sejak Golkar menerbitkan surat pengusungan terhadap saya. Saya sudah permisi, sama teman-teman DPD Tangsel Nasdem," ujarnya ketika dihubungi Kompas.com, Selasa (4/8/2020). 

Benyamin mengklaim bahwa Partai Nasdem tidak mempermasalahkan keputusannya menerima Partai Golkar yang berencana mengusungnya pada Pilkada Tangsel. "Saya bilang, saya sekarang diusung oleh partai Golkar seperti itu. Ya mereka memahami lah kalau kemudian saya permisi," ungkapnya. 

Dihubungi secara terpisah, Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Tangsel Partai Nasdem Dewi Indah Damayanti membenarkan pernyataan Benyamin yang telah mengundurkan dari Nasdem. "Pak Ben itu, mohon maaf, sudah tidak di partai lagi, di Nasdem lagi. Setelah rekomendasi tidak keluar ke beliau, jadi beliau mengundurkan diri," ungkapnya.

Untuk diketahui, DPP Partai Nasdem telah memutuskan untuk mendukung bakal pasangan calon Muhamad dan Rahayu Saraswati Djojohadikusumo atau Sara pada Pilkada Tangsel 2020. 

Hal itu diungkapkan Wakil Ketua Umum DPP Partai Nasdem, Ahmad M Ali, dalam konferensi pers di Kompleks Parlemen RI, Senayan, Jakarta, 20 Juli lalu. Menurut Ali, Nasdem lebih optimistis menang dengan memberikan rekomendasi kepada pasangan Muhamad-Sara. Berdasarkan hasil kajian serta survei yang dilaksanakan Tim Pemenangan Pemilu Partai Nasdem, pasangan tersebut lebih berpeluang menang ketimbang kader partainya sendiri. 

"Ada pertanyaan, salah satu kader Nasdem maju sebagai calon wali kota tetapi kemudian kami mengusung Muhammad dengan Sara untuk maju, tentunya karena pertimbangan sangat teknis (berdasarkan hasil kajian)," ujar Ali dalam konferensi pers itu.

Komentar
Tulis Komentar
Kode Acak
Menyajikan berita terhangat dan terpercaya langsung melalui handphone anda
© 2020 Kabar Golkar. All Rights Reserved.